Pembagian Kelas dan Jadwal Kelas X, XI, dan XII dapat dilihat pada menu PENGUMUMAN > Pembagian Kelas & Jadwal

Berita

Berita Pendidikan Nasional

SMAN 1 MALINGPING

SMAN 1 MALINGPING

Mudahkanlah, jangan dipersulit!

Kamis, 28 Desember 2017 01:22

OSC with Avitex Membantu Siswa Kurang Mampu

Jakarta: Kompetisi beasiswa Online Scholarship Competition (OSC) with Avitex memberikan kesan mendalam bagi para pemenang. Ricky Yantho, pemenang OSC with Avitex tahun 2016, menilai program ini benar-benar memberikan kesempatan anak Indonesia untuk menempuh pendidikan tinggi.
 
Dia mengatakan, saat ini banyak siswa yang ingin kuliah, namun tak punya cukup biaya. Ada banyak program beasiswa, tapi belum tentu menanggung 100 persen biaya kuliah.
 
"Bagus, karena memberikan kesempatan kepada kami yang kekurangan. Bisa menjangkau banyak daerah dan saling berkompetisi. Selain itu bisa sebagai jalur alternatif untuk kuliah," kata Ricky, saat ditemui di malam penghargaan OSC with Avitex 2017 di Kuningan City, Jakarta Selatan, Senin, 18 Desember 2017.
 
Berkat OSC with Avitex, sekarang Ricky bisa kuliah di Universitas Multimedia Nusantara (UMN). Dia berharap Avitex Cat Tembok terus mendukung OSC dalam mencetak generasi hebat.
 
"Karena Indonesia harus dikembangkan pendidikannya, agar menjadi negara maju. Tidak banyak orang yang punya kesempatan kuliah," imbuhnya.
 
OSC with Avitex tahun 2016 lalu meninggalkan banyak kenangan. Hingga saat ini, peserta tahun lalu masih merasakan suasana tes online dan offline OSC. Seperti diakui Titania Agnes Sudarmaji, perempuan asal Ponorogo, Jawa Timur.
 
"Ketika menang rasanya senang. Saya pikir tidak akan menang, karena nama saya disebut paling akhir. Dari sini juga saya bertemu room mate di asrama kampus, dia dari Batam," tutur Agnes yang kini kuliah di UMN, jurusan Ilmu Manajemen.

Suka cita juga dirasakan Anasthesia Karunia Charles, pemenang OSC with Avitex 2016 yang kini kuliah di Universitas Trisakti, jurusan Sistem Informasi. Hatinya senang bukan main, karena gadis yang karib disapa Ade ini merasa usahanya selama ini tak sia-sia, ditambah lagi ia datang dari jauh.
 
"Saat mau tes offline benar-benar mikir, karena finansial keluarga sedang tidak bagus, tapi ingin sekali berangkat. Akhirnya dibolehkan kakak, tapi syaratnya harus serius dan saya sudah buktikan itu. Saya ingin meringankan beban dan membahagiakan keluarga, karena ayah saya sudah meninggal," ungkap Ade yang  berasal dari Medan.

Ade berpendapat penyelenggaraan OSC with Avitex 2017 semakin hebat, karena kuota pemenang dan universitas bertambah. Dengan demikian, peluang anak Indonesia kuliah di universitas yang diinginkan semakin terbuka lebar.
 
"Mudah-mudahan bisa digelar setiap tahun, karena benar-benar membantu anak yang ingin kuliah di tempat yang baik. Semoga Avitex Cat Tembok terus bekerja sama dengan OSC dan terima kasih buat Avitex Cat Tembok, sukses terus," ucapnya.


(ROS)

Sumber: http://news.metrotvnews.com/peristiwa/gNQyZ5aN-osc-with-avitex-membantu-siswa-kurang-mampu

Kamis, 28 Desember 2017 01:14

Prestasi

Pestasi Sekolah
Periode 2011 s/d 2017

Tahun Pelajaran

 

 

No

 

 

Nama

 

 

Prestasi

2011/2012

   

1

   

Desi Permatasari

   

Juara III OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Kimia

     

2

   

Nispu Parihah

   

Juara III OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Astronomi

     

3

   

Imam Tantowi

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Tenis Meja

     

4

   

Yayah Komariah

   

Juara I FLS2N Tk. Kabupaten Lebak cabang MTQ Putri

     

5

   

Rio, Rina, Desi

   

Juara I LKIS Tk. Kabupaten Lebak bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Humaniora

     

6

   

Habibi, Aghita, Septianti

   

Juara III LKIS Tk. Kabupaten Lebak bidang Teknologi Rekayasa

     

7

   

Denia Fauji

   

Juara III Tae Kwon Do Tk. Provinsi Banten

     

8

   

Rio, Rina, Desi

   

Juara III LKIS Tk. Provinsi Banten bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Humaniora

     

9

   

M. Fendi, Dimas

   

Juara II LKIR Tk. Nasional bidang Inovasi Pertanian

     

10

   

Reni, Ina, Tiraz

   

Juara III OPSI Tk. Nasional bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Humaniora

     

11

   

Wina, Eva, Marwah

   

Juara II LKIR Tk. Nasional bidang Teknologi dan Rekayasa (LIPI)

     

12

   

Eva Fajriah dan Marwah Zairah

   

Finalis Kompetisi Penelitian Remaja Youth Research Competition International Science Ana Engineering for Fair, ISEF di Fitsburgh Amerika Serikat

     

13

   

Jaenal, Bendi, Luki

   

Juara II POPDA cabang Volley Ball

2012/2013

   

1

   

Hanny Yulian

   

Finalis LKIR ke-44 LIPI bidang Tenologi dan Rekayasa

     

2

   

Rai Kania Izatunisa dan Rina Mulyani

   

Juara II LKIR LIPI bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Kemanusiaan (IPSK)

     

3

   

Desi Permatasari, Rio Risandi dan Rina Mulyani

   

Juara II OPSI Depdikbudnas, Kategori IPS Humaniora bidang Sosiologi Antropologi

     

4

   

Salwa Naziyah

   

Juara II Peserta didik Teladan Putri Tk. Kabupaten Lebak

     

5

   

Tim Pencak Silat (Beregu)

   

Invitasi Tapak Suci, Manahij Open 2012 Tk. Kabupaten Lebak (3 medali)

     

6

   

Tim Tae Kwon Do

   

Juara Umum II dengan 5 emas, 4 perak, 3 perunggu pada Rangkas Tae Kwon Do Championship

     

7

   

Yudi Suratno

   

Juara II Pencak Silat nomor tanding Kelas G Tk. SMA se Provinsi Banten

     

8

   

Aris Setiawan

   

Juara III Pencak Silat nomor tanding Kelas F Tk. SMA se Provinsi Banten

     

9

   

Putri Vega Maulida

   

Juara III Baca Puisi FLS2N Tk. Kabupaten Lebak

     

10

   

Rai Kania Izatunisa

   

Outstanding Students for The World (OSTW) 2013; Kerjasama Kemenlu RI - LIPI ke Inggris

     

11

   

Aldi Asyukur

   

Juara III O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Bulu Tangkis nomor tunggal putra

     

12

   

Rian Andriana

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Tenis Meja nomor tunggal putra

     

13

   

Sunarti

   

Juara III O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Atletik nomor lari 100 m putri

     

14

   

Salwa Naziyah dkk

   

Juara LKIS Tk. Kabupaten Lebak bidang IPS dan Humaniora

2013/2014

   

1

   

Dede Firmansyah

   

Medali Perunggu, Kelas Under 78 Junior Putra pada Kejurda Tae Kwon Do Prov. Banten

     

2

   

Irfan Septian

   

Medali Emas, Kelas Under 73 Junior Putra pada Kejurda Tae Kwon Do Prov. Banten

     

3

   

Mohamad Saripudin, Mira Romansih, Nissa Yuldinar

   

Finalis dan Presentasi terbaik OPSI 2013, Bidang IPS Humaniora Kemendikbud di Jakarta

     

4

   

Salwa Najiah, Dedin Hermawan, Widy Fitriani

   

Finalis OPSI 2013, Bidang IPS Humaniora Kemendikbud di Jakarta

     

5

   

Rumsanah, Suci Laela Ramdani

   

Finalis LKIR Ke-45, Bidang IPS dan Kependudukan, LIPI di Jakarta

     

6

   

Putri Vega Maulida, Risna Alfiah

   

Finalis LKIR Ke-45, Bidang Kependudukan, LIPI di Jakarta

     

7

   

Mohamad Saripudin, Mira Romansih

   

Finalis LKIR Ke-45, Bidang Kependudukan, LIPI di Jakarta

     

8

   

Tim Tae Kwon Do

   

Juara Umum II (6 emas, 6 perak, 17 perunggu) pada Kejuaraan Taekwondo III antar Pelajar se-Kabupaten Lebak di Rangkasbitung

     

9

   

Supriyatna

   

Juara I OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Geografi

     

10

   

Dian Purnama Aji

   

Juara I O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Tenis Meja nomor tunggal putra

     

11

   

Aris Setiawan

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Pencak Silat

     

12

   

Yusup Gustami Mukti

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Catur Cepat

     

13

   

Aldi Assyukur

   

Juara III O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Bulu Tangkis nomor tunggal putra

     

14

   

Maudi Yuliana Suryana

   

Juara III O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Bulu Tangkis nomor tunggal putri

     

15

   

Nurawaliah, M. Jaja Firdaus, Aldy Dwi Anggoro

   

Juara I LKIS Bidang IPS Humaniora Tk. Kabupaten Lebak di Rangkasbitung

     

16

   

Khaiva Pratiwi Awaludin, Hermawati Agustin, Baehaqi

   

Juara I LKIS Bidang Sains Terapan Tk. Kabupaten Lebak di Rangkasbitung

     

17

   

Supriyatna

   

Finalis OSN Tk. Provinsi Banten bidang Geografi

2014/2015

   

1

   

Hamisah

   

Juara II OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Kimia

     

2

   

Nia

   

Juara V OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Ekonomi

     

3

   

Supriyatna

   

Juara V OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Geografi

     

4

   

Masromi Muh. Ihsan

   

Juara III OSN Tk. Kabupaten Lebak bidang Kebumian

     

5

   

Dian Purnama Aji

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Tenis Meja nomor Tunggal Putra

     

6

   

Maudi Yuliana Suryana

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Bulu Tangkis nomor Tunggal Putri

     

7

   

Riki Aditia

   

Juara II O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Catur Putra

     

8

   

Moh. Muklis

   

Juara III O2SN Tk. Kabupaten Lebak cabang Pencak Silat kelas F

     

9

   

Baehaqi,

Khaiva Pratiwi Awaludin

   

Juara I OPSI Tk. Provinsi Banten bidang Teknologi

     

10

   

Aldy Dwi Anggoro,

M. Jaja Firdaus

Nurawaliah

   

Finalis LKIS Tk. Provinsi Banten bidang IPSK

     

11

   

Sunarti,

Solihatunasiah

   

Finalis LKIS Tk. Nasional bidang Teknologi Perikanan dan Kelautan, IPB Bogor

     

12

   

Aldy Dwi Anggoro,

Hana Dwi Desiana,

Sofia Wirdi Munawaroh

   

Juara II LKIS Tk. Nasional bidang Agroekoteknologi, IPB Bogor

     

13

   

Hasyrotul Hikmah,

Fahmi Lia Putri P.,

Moh. Fazly Noor I.

   

Juara III LKIS Tk. Nasional bidang Agroekoteknologi, IPB Bogor

     

14

   

Hasyrotul Hikmah,

Nurul

   

Finalis LKIR Proposal Terbimbing bidang IPSK, LIPI Jakarta

     

15

   

Moh. Indra Surya L.,

Moh. Fazly Noor I.

   

Finalis LKIR Proposal Terbimbing bidang Maritim, LIPI

     

16

   

Aditya Apriligiano R.,

Sofia Wirdi Munawaroh

   

Finalis LKIR Proposal Terbimbing bidang Kependudukan, LIPI

2015/2016

   

1

   

Suryadi,

Saepudin,

Wini Saeptiani,

Saepudin

   

Pasukan Pengibar Bendera Tk. Kabupaten Lebak

     

2

   

Melvin Apollo

   

Medali Emas Under 55 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

3

   

Wahyu Firmansyah

   

Medali Emas Under 48 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

4

   

Adinda Bani Kirana

   

Medali Perak Under 59 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

5

   

Lambang Rizki Perwira

   

Medali Perak Under 59 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

6

   

Trantri Pramesti

   

Medali Perak Over 59 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

7

   

Diyan Riyani

   

Medali Perak Under 49 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

8

   

Laras Ariska

   

Medali Perak Under 46 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

9

   

Rizki Rahmat Hakiki

   

Medali Perunggu Under 51 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

10

   

Restu adiwijaya Putra

   

Medali Perunggu Under 63 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

11

   

Samsul Arifin

   

Medali Perunggu Over 63 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

12

   

Jumhedi Idil Fitri

   

Medali Perunggu Under 55 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

13

   

Arhamar Afi

   

Medali Perunggu Under 63 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

14

   

Tedi Kristiadi

   

Medali Perunggu Over 63 Kg Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

15

   

Helvi Hermawati

   

Medali Perunggu Under 49 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

16

   

Elas Sulastri

   

Medali Perunggu Under 52 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

17

   

Bela Margawati

   

Medali Perunggu Under 59 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

18

   

Ilah Kholilah

   

Medali Perunggu Under 55 Kg Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

19

   

Rizki Rahmat Hakiki

   

Medali Perak Poomsae Tunggal Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

20

   

Syarifah

   

Medali Perunggu Poomsae Tunggal Putri Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

21

   

M. Fazly Noor Islami

   

Medali Perunggu Poomsae Tunggal Putra Rangkas Taekwondo Championship (RTC)

     

22

   

Muh. Vidia Adiyaksa,

Silvi Maulidayanti

   

Juara I OPSI KIR LIPI Tk. Nasional

     

23

   

Alga Guruh Pamungkas

   

Finalis Tapak Suci Al Mizan Open

     

24

   

Wahyu Cahyadi

   

Juara III Tapak Suci Al Mizan Open

     

25

   

Hana Dwi Desiana

   

Juara ke-6 LKIR Kementerian Agama Republik Indonesia

     

26

   

Moh. Indra Surya L.,

Moh. Fazly Noor I.

   

Juara 2 LKIS Tk. Kabupaten Lebak bidang IPA

     

27

   

Hana Dwi Desiana,

Fahmi Lia Putri P.,

Sofia Wirdi Munawaroh

   

Juara 2 LKIS Tk. Kabupaten Lebak bidang IPSK

     

28

   

Hasyrotul Hikmah

   

Juara 1 MTQ Tk. Kabupaten Lebak bidang Makalah

     

29

   

Suryadi

   

Medali Emas O2SN Tk. Kabupaten Lebak Cabang Atletik nomor Lari 100 m putra

     

30

   

Nida Khoifia Al Fauzi

   

Medali Emas O2SN Tk. Kabupaten Lebak Cabang Catur putra

     

31

   

Laras Ariska

   

Medali Emas O2SN Tk. Kabupaten Lebak Cabang Tae Kwon Do kelas Under 46 Kg Putri

     

32

   

Mardi

   

Medali Perak O2SN Tk. Kabupaten Lebak Cabang Tenis Meja nomor Tunggal Putra

     

33

   

Khoirunisa

   

Medali Perunggu O2SN Tk. Kabupaten Lebak Cabang Catur putri

     

34

   

Laras Ariska

   

Medali Perak O2SN Tk. Provinsi Banten Cabang Tae Kwon Do kelas Under 46 Kg Putri

     

35

   

Ummelis Lis Diyana

   

Juara 5 FLS2N Tk. Kabupaten Lebak bidang lomba Puisi

     

36

   

Hasyrotul Hikmah,

King King H.,

Sulis Susilawati

   

Juara 1 LKIS Tk. Kabupaten Lebak bidang IPSK

     

37

   

Tim LCC

   

Juara 4 LCC Empat Pilar Kebangsaan Tk. Kabupaten Lebak

     

38

   

Yasinda Kania Afsari,

Fahmi Lia Putri P.,

Arsy Rachma Zain

   

Juara 3 Debat Bahasa Inggris Tk. Kabupaten Lebak

     

39

   

Moh. Indra Surya L.,

Moh. Fazly Noor I.,

Silvi Maulidayanti

   

Juara 2 Debat Bahasa Indonesia Tk. Kabupaten Lebak

     

40

   

Moh. Indra Surya L.,

Moh. Fazly Noor I.

   

Finalis LKIR LIPI Proposal Terbimbing Tk. Nasional

     

41

   

Fahmi Lia Putri P.,

Silvi Maulidayanti

   

Finalis LKIR LIPI Proposal Terbimbing Tk. Nasional

     

42

   

Wini Saeptiani

   

Juara 3 Saija Adinda

     

43

   

Seli Nurrani

   

8 Besar Saija Adinda

     

44

   

Nadifatul Bakhiah

   

Duta Budaya Banten JUMBARA Nasional tahun 2016 di Sulawesi Selatan

2016/2017

   

1

   

Arsy Rachma Zain

   

Siswa Teladan Putri Tk. Kabupaten Lebak tahun 2016

     

2

   

Hasyrotul Hikmah,

King King H.,

Sulis Susilawati

   

Juara 1 OPSI Tk. Provinsi Banten bidang IPSK

     

3

   

Ekskul Tapak Suci

   

Beberapa Medali Emas Kejuaraan Tapak Suci Tk. Kabupaten Lebak

     

4

   

Ekskul Tae Kwon Do

   

Juara Umum Rangkasbitung Tae Kwon Do Championship (RTC) 2016

Kamis, 28 Desember 2017 01:08

Sarana dan Prasarana

  • Ruang Kepala Sekolah

Ruangnya berukuran 4 x 5 meter. Terkesan asri dan nyaman. Letaknya paling luar dari badan bangunan sekolah, sejajar dengan ruang Wakasek, berdampingan dengan ruang TU dan Hall. Dari ruangan ini, dapat memantau orang yang keluar masuk gerbang sekolah atau pun lalu lintas di jalan raya. Dan di ruangan ini pula seorang pucuk pimpinan mengatur jalannya proses pendidikan.

Saat ini, Kepala Sekolah, dijabat oleh Bapak Barni, M.Pd. Beliau tugas di sekolah ini sejak tahun 2012 setelah mutasi dari Bayah. Di tangan dinginnya, SMA Negeri 1 Malingping telah berkembang pesat. Karena, kunci sukses magister pendidikan ini adalah disiplin dan keterbukaan.

“Utamakan pelayanan yang menyangkut kepentingan peserta didik…!”, demikian himbaunya saat pertama tugas.

 

  • Ruang Guru

Ruangannya luas ber-AC, meja-meja tertata rapih lebih dari 40 buah. Hampir di setiap sudut terlihat buku-buku. Hilir mudik dan kesibukan menjadi pemandangan sehari-hari pengisi ruangan ini. Maklum, karena dari ruangan inilah awal proses belajar dimulai. Ujung tombak pendidikan, Guru namanya, yang bertugas mencerdaskan anak bangsa.

 Ruangan yang terletak di depan badan sekolah ini berhadapan langsung dengan halaman sekolah dan jalan raya, sehingga mudah memantau orang yang keluar masuk gerbang. Sedangkan di depannya ada lapangan basket sekaligus areal upacara bendera.

Penghuninya sebanyak 46 orang, terdiri dari guru-guru yang professional, sarjana dari berbagai disiplin ilmu dan perguruan tinggi terkemuka (lihat: daftar guru). Guru senior sudah ada yang mengabdi belasan tahun (maklum sekolah kedua tertua di Lebak), tapi banyak juga yang muda-muda. Di tangan mereka inilah telah terjelma berbagai prestasi lokal dan nasional (lihat: tabel prestasi). Tidak saja itu, alumnusnya pun banyak yang telah sukses, yang jadi guru di sekolah ini juga cukup banyak.

 

  • Ruang Belajar

Belajar perlu ruang kelas? Tentu saja. Tapi di SMA ini belajar bukan hanya sekedar dibatasi dinding-dinding kelas. Belajar bisa di halaman, di alam bebas atau di bawah pohon. Juga bukan berarti di sekolah ini tidak ada ruang kelas. Sebab, sebanyak 27 ruang kelas telah tersedia dengan memadai.

 

  • Ruang TU

Terletak di antara ruang kepala sekolah dan ruang Multi Media. Ruangan ini diisi oleh karyawan-karyawan (staf) yang dikepalai seorang Kepala Urusan (Ka Ur) di bawah komando Kepala Sekolah. Sulaeman, S.Pd, nama kaurnya, yang membawahi 16 orang staf dan karyawan. Karyawan di ruangan ber-AC ini bertugas melayani administrasi dan operasional sekolah.

Bagaimana kerjanya? Ada yang bagian keuangan, ada yang bagian tulis menulis, bagian komputer, bagian surat, dan bagian lain-lainnya. Bahkan yang tak kalah penting dan berjasa yaitu pesuruh sekolah. Penting, karena tanpa mereka (5 orang) sekolah carut marut. Betul kan?

 

  • Mushola

Nah, di sini pasti adem. Namanya juga Mushola, hati dan pikiran pengunjungnya pasti terpelihara. Luasnya enggak gede-gede amat, cukup kapasitas jemaah 60 orang. Tempat mereka beribadah kepada Sang Pencipta yaitu Allah SWT.

SMAN 1 Malingping mempunyai 2 (dua) Mushola. Yang pertama letaknya di tengah-tengah areal bangunan sekolah berhadapan dengan lapangan olahraga. Dan yang kedua terletak di bagian depan areal sebelah barat bersebelahan dengan ruang TU dan Kamar Mandi.

Mushola ini juga digunakan untuk belajar dan pengajian (hari Jumat diteruskan shalat Jumat), utamanya mereka yang tergabung dalam kelompok Rohani Islam (Rohis). Rohis ini beraktifitas pada kajian-kajian Islam. Bagi peserta didik yang berminat pasti seru.

 

  • Kantin

Jangan takut kelaparan, karena kantin siap melayani anda. Ya, tinggal siapkan aja uangnya. Sandwich, Hamburger, KFC, dan Dunkin, jangan harap ada disini. Tapi kalau Uduk, Nasi dan Lauk Pauk, Mie, Empe-empe, Bakso, Es Sirop, dan gorengan, pasti tersedia, dengan harga relatif murah.

Lokasinya terletak di bagian barat, selatan dan timur areal bangunan sekolah. Bentuknya seperti bedengan yang tertata dengan rapi. Seluruh civitas sekolah menjadi konsumen kantin ini. Selain enak juga terawat kebersihannya. Silahkan anda coba!

 

  • WC Guru dan Toilet Peserta didik

WC guru memiliki luas bangunan 10 m2 dalam kondisi baik dan terawat. Demikian juga WC peserta didik dalam kondisi yang sama. WC guru berada dibelakang ruang TU dan dekat ruang Multi Media. Sedangkan WC peserta didik, yang luasnya 40 m2, berada terpisah di belakang WC guru dan sejajar dengan kantin bagian barat serta terdapat juga di bagian timur areal bangunan sekolah.

 

  • Warung Koperasi

Di samping kanting terdapat juga warung koperasi, yang berada di antara salah satu ruang kelas dan ruang guru. Letaknya strategis mebuat pengunjungnya cukup ramai. Biasanya pada jam-jam istirahat atau jam ahir pelajaran.

Di warung ini tersedia berbagai kebutuhan, baik kebutuhan rumah tangga, jajanan, alat tulis, sampai minuman ringan. Warung ini dikelola oleh koperasi sekolah “SEJAHTERA” yang memperoleh kekayaan bersih sebesar Rp. 503.052.8000,22. Dengan kekayaan sebesar itu, kesejahteraan anggotanya cukup meningkat.

 

  • Laboratorium Fisika, Kimia, Biologi, Bahasa, dan Komputer

SMA Negeri 1 Malingping mempunyai lima laboratorium, yaitu 1) Lab Fisika, 2) Lab Kimia, 3) Lab Biologi, 4) Lab Bahasa dan 5) Lab Komputer. Di laboratorium Fisika, Kimia dan Biologi peserta didik dapat belajar dan bekerja sesuai mata pelajarannya dan juga sering digunakan untuk penelitian anak-anak Kelompok KIR ‘Logos’. Di ruangan 240 m2 ini, mereka terlihat seperti analis-analis atau dokter-dokter muda yang sedang sibuk bekerja.

Laboratorium komputer berada tepat di depan ruang TU, tepatnya di samping ruang Multi Media. Di ruangan yang ber-AC ini tersedia 40 unit komputer yang cukup mutahir. Bersama instrukturnya, Bapak Chandra Prasetya Wardana, S.Kom, peserta didik dapat belajar dan praktek seluk beluk komputer melalui pelajaran Teknik Informatika dan Komunikasi (TIK). Jadi, di SMA ini kita tidak akan Gaptek alias gagap teknologi.

Sedangkan laboratorium bahasa, berada disamping ruang PASKIBRA. Di ruangan ini peserta didik belajar berkomukasi dibawah bimbingan guru. Bahasa Inggris, Bahasa Arab, dan Bahasa Indonesia, merupakan mata pelajaran yang akrab dengan laboratorium ini. Di dalamnya peserta didik akan merasa nyaman, karena memang ruangan ini telah diseting kenyamanannya. English Club pun sering menggunakannya. Sehingga mereka cukup pasih dalam berbahasa Inggris.

 

  • Ruang Perpustakaan

Terletak di antara Laboratorium Fisika dan Laboratorium Kimia di bagian belakang areal sekolah. Lokasi yang tenang membuat perpustakaan ini menjadi tempat dan saran yang tepat bagi seluruh peserta didik yang ingin menggali ilmu lebih banyak lagi melalui fasilitas buku-buku yang terdapatdi perpustakaan ini.

Buku-buku yang ada di perpustakaan ini sangat memadai baik dari jumlah maupun jenisnya yang beraneka ragam, mulai dari buku-buku fiksi maupun non fiksi. Buku-buku mata pelajaran juga terdapat di perpustakaan ini, yang dapat digunakan oleh peserta didik baik dari jurusan IPA ataupun IPS. Begitu pula bagi yang gemar meneliti, dapat menjadikan tempat ini sebagai saran yang tepat dalam rangka mengembangkan potensinya sekaligus mendukung karya-karya tulis yang dibuatnya.

 

  • Ruang Kesenian

Ruangan ini berada di samping ruang kelas. Di dalamnya penuh dengan alat alat kesenian, seperti; alat-alat seni musik (gitar elektrik, orgen, angklung, dan alat-alat degung) serta alat-alat seni rupa (melukis). Mereka yang suka nge-band, pasti menggunakan fasilitas yang ada. Dan ada banyak pula grup-grup band di SMA ini. Mereka sering tampil pada saat festival atau lomba kreasi seni tahunan.

 

  •  Ruang OSIS

Sama seperti di SMP/Mts, pasti ada ruang OSIS. Nah, SMAN 1 Malingping pun mempunyai ruangan OSIS, yang berada di antara ruangan kelas di bagian timurareal sekolah. Ruangannya tidak begitu besar. Tapi di ruangan ini selalu banyak aktivitas yang dilakukan. Mereka benar-benar aktivis kampus yang tak kenal lelah.  Sesuai program yang telah disusun, mereka melakukan berbagai kegiatan. Maklum, karena OSIS itu jantung kehidupan peserta didik. Jadi, dinamika kehidupan sekolah ini tergantung OSIS.

 

  • Ruang UKS / PMR

Ruangannya tidak terlalu besar, berada di antara ruang kelas yang jaraknya relatif dekat dari berbagai penjuru areal bangunan sekolah. Meskipun relatif kecil, ruangan ini banyak jasanya buat mereka yang tidak sehat. Anak-anak PMR siap melayani yang membutuhkan pertolongan. Mereka cukup terampil dalam pelayanan, misalnya pada pasien yang pinsan atau membutuhkan obat. Perlengkapannya pun cukup memadai, antara lain; ranjang pasien, tandu permanen, timbangan berat badan, lemari obat, pengukur tinggi badan, tensimeter, bidai, mitela, kotak obat, dan sebagainya.

 

  • Ruang KIR

Ruang Kelompok Karya Ilmiah Remaja (KIR) berada di depan kantin sebelah barat, tepatnya di belakang ruang PASKIBRA. Di ruangan ini telah banyak peserta didik yang telah mengukir prestasi baik lokal maupun nasional. Kerjaan mereka meneliti dan mengkaji. Diskusi merupakan aktivitas rutin yang sering dilakukan.

 

  • Ruang Pramuka

Praja Muda Karana (Pramuka), pasti nama ini sudah tidak asing lagi. Sama seperti di SMP/MTs, di SMA pun ada Pramukanya. Pakaian kebesarannya juga sama berwarna Coklat. Di SMA Negeri 1 Malingping, Pramuka ini termasuk ekstrakurikuler yang banyak digemari, sebab tiap tahun anggotanya selalu melimpah. Menempati ruangan di belakang dekat dengan perpustakaan. Memang tidak terlalu besar, tapi cukup untuk aktivitasnya. Di tempat ini, selalu riuh rendah aktivitas para pengurus dan anggotanya. 

 

  • Ruang BP/BK

Terletak di dalam ruang guru. Ruangannya cukup besar. Ruangan ini digunakan untuk konsultasi bagi mereka yang memiliki masalah. Sekaligus untuk bimbingan karier sesuai bakat dan minat peserta didik. Biasanya mengahadapi guru BP/BK terlihat angker, tapi, Bapak Agus Nanang Jiwayana, S.Pd. selaku koordinator, tidak demikian. Justru terkesan akrab dan mau membantu kesulitan-kesulitan peserta didik dalam hal apapun. Karena memang tugasnya seperti itu.

 

  • Fasilitas Olah Raga

Fasilitas Olah Raga yang tersedia diantaranya, antara lain: Lapangan Basket, Tenis Meja, Tenis Lapang, Lapangan Voly, Lapangan Futsal dan sarana yang lainnya, semuanya dalam kondisi baik dan digunakan pada pelajaran Olah Raga. Di samping itu, sarana ini juga digunakan untuk kegiatan Olah Raga Prestasi. Maksudnya, di SMA Negeri 1 Malingping, cabang-cabang olah raga dibina dan dikembangkan untuk meraih prestasi di bawah bimbingan guru pembina.

 

  • Nangkring Net

Terletak tepat di teras depan Lab Komputer, tempat ini menjadi favorit para peserta didik untuk nongkrong-nongkrong. Bermanfaat karena di tempat ini tersedia 4 unit komputer dengan akses internet gratis.

Dengan fasilitas Wi-Fi yang mumpuni, tempat ini menjadi salah satu sumber belajar bagi sebagian besar peserta didik dalam menyelesaikan tugas-tugas mata pelajaran ataupun untuk mengembangkan bakat dalam kegiatan penelitian, komputasi atau kegiatan-kegiatan lainnya.

Di samping hal tersebut, informasi-informasi terkini dan perkembangan - perkembangan yang terjadi demikian cepatnya, dapat di akses dengan mudah juga di tempat ini sehingga peserta didik SMAN 1 Malingping senantiasa menjadi individu-individu yang terus berkembang pula.

 

  • Lahan Parkir

Terbentang dari mulai ujung barat hingga ujung timur areal sekolah. Lahan ini dapat menampung seluruh kendaraan roda dua ataupun roda empat yang dibawa oleh guru, karyawan, pesesrta didik hingga para tamu.

Lahan ini menjadi tempat yang sangat aman untuk menyimpan kendaraan di bawah pengawasan petugas keamanan atau satpam yang ada di pos penjagaan yang terletak di tengah-tengah lahan. Dengan demikian seluruh civitas akademika SMAN 1 Malingping dapat menjalankan aktivitasnya dengan tenang tanpa khawatir dengan keamanan kendaraannya masing-masing.

 

  • Panggung Kreasi Seni

Panggung ini adalah tempat yang sangat tepat bagi peserta didik untuk unjuk kemampuan di bidang kreasi seni pertunjukan seperti degung, band, marawis, puisi dan lain-lain.

Terletak di depan Nangkring Net menghadap ke lapangan upacara dengan luas 24 m2.

JAKARTA - Memasuki tahun ketiga pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) terus memperluas akses pendidikan. Melalui Kartu Indonesia Pintar (KIP), pemerintah berupaya memberikan kesempatan sekolah kepada setiap anak Indonesia. 

Berdasarkan data per 11 November 2017, tahun ini pemerintah telah menyalurkan KIP sebanyak 13.496.634. Jumlah itu terbagi untuk di jenjang sekolah dasar (SD) sebanyak 7.778.963 anak, sekolah menengah pertama (SMP) sebanyak 3.244.134 anak, sekolah menengah atas (SMA) sebanyak 1.037.351 anak, dan jenjang sekolah menengah kejuruan (SMK) sebanyak 1.436.186 anak.

KIP ini diberikan tidak hanya kepada mereka yang keluarga miskin, tetapi juga menyentuh anak yatim piatu, anak penghuni panti asuhan, dan peserta didik nonformal. "Ini adalah upaya perwujudan bahwa negara harus memastikan setiap anak Indonesia mendapatkan haknya untuk mendapatkan pendidikan," kata Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy saat konferensi pers Kilas Balik Kinerja Kemendikbud Tahun 2017 dan Rencana Kerja Tahun 2018 di Kantor Kemendikbud, Jakarta, Selasa (19/12/2017).

Mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang ini menjelaskan, kementerian berupaya agar bantuan sosial bagi anak tidak mampu ini bermanfaat bagi yang membutuhkan. Namun, di sisi lain juga perlu transparansi dan akuntabilitas. Karena itu, kementerian memberi KIP dalam bentuk simpanan pelajar yang dilengkapi dengan kartu ATM. Terobosan ini akan mendorong transaksi nontunai dan meningkatkan literasi dan inklusi keuangan di tingkat pelajar. 

"Kalau anak-anak punya rezeki, dengan ATM bisa buat tabungan juga dan tahun ini sudah 100% bisa dilaksanakan melalui nontunai," ujar dia.

Dia mengungkapkan, pada tahap awal pihaknya mengalami kesulitan dalam membuka akses penggunaan ATM pada siswa jenjang SD dan harus ada pendampingan dari orang tua. Namun, tak patah arang, Kemendikbud melakukan negosiasi dengan pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan bank.

Alhasil, saat ini siswa SD telah diperkenankan menggunakan ATM untuk memperoleh dana. Untuk mendukung program Revitalisasi Pendidikan Kejuruan dan Keterampilan, Kemendikbud telah melatih 12.750 guru untuk menjadi guru produktif dan merekrut 15.000 guru program keahlian ganda. Selain itu juga Kemendikbud telah bekerja sama dengan delapan kementerian dan 16 dunia usaha dan industri. Sebanyak 3.574 industri telah bekerja sama dengan SMK. 

Pengamat pendidikan UPI Said Hamid Hasan berpendapat, akses pendidikan masih belum baik dan tingkat drop out juga masih tinggi. Said melihat kebijakan pendidikan pemerintah belum jelas arah dan programnya sehingga masyarakat selalu diberi isu kontroversial yang menghabiskan banyak waktu, pikiran, dan energi. "Hal ini menunjukkan kebijakan pendidikan yang hit and run," kata dia. 

Menurut dia, kebijakan pendidikan belum mampu memenuhi hak warga negara mendapat pendidikan dan tidak diskriminatif. Keadaan ini membahayakan kehidupan bangsa pada masa depan sehingga bonus demografi akan menjadi musibah demografi. Konsekuensi lain dari kebijakan yang demikian, pendidikan karakter yang sedang dikembangkan dalam Kurikulum 2013 meng alami truncated atau pemeng galan karena hanya dinikmati oleh sebagian anak bangsa yang mendapat pendidikan dan terdidik di sekolah berkualitas.

Terkait problem guru, pemerintah belum memiliki pemhaman yang jelas antara kualifikasi dan kualitas. Hal ini menyebabkan pemerintah tidak mengakui kualifikasi yang sudah dikeluarkan. Guru yang sudah memiliki kualifikasi/akta dianggap tidak berlaku karena istilah bukan sertifikat dan diperoleh tidak melalui sistem pen didikan baru sehingga terjadi pemborosan dalam jumlah yang sangat besar.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi X DPR Abdul Fikri menyoroti tentang guru honorer K-2. Dia menyatakan, guru adalah ujung tombak pendidikan, sedangkan pemerintah sudah berulang menjanjikan guru honorer K-2 untuk diangkat menjadi PNS. "Tetapi faktanya sampai sekarang hanya pemberkasan," terang dia.

Menurut dia, jika sudah ada sejumlah guru honorer yang memenuhi syarat diangkat menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK), selayaknya segera diseriusi oleh pemerintah. Dia menambahkan, kebutuhan terhadap guru sampai sekarang sangat mendesak dengan pelarangan sekolah, dinas, bahkan pemerintah daerah mengangkat pegawai honorer sehingga rasio guru dan murid sangat tidak seimbang dan jauh dari standar nasional pendidikan.

Halaman 1 dari 3

Cari

Pengunjung

1946084
Hari ini
Minggu Lalu
Bulan lalu
Semua
421
1936020
25218
1946084

Your IP: 54.236.35.159
2020-10-29 10:54